Penyakit pada kucing

Penyakti Pada Kucing | Penyakit yang umum pada kucing
Penyakit pada kucingJika Anda memiliki kucing suka diemong di rumah Anda, maka Anda harus mengetahui tentang penyakit kucing yang umum, bagaimana gejala dan tindakan pencegahannya.
 Kucing Anda mungkin menjadi sakit karena berbagai penyakit. Penyakit kucing bisa berkisar dari yang ringan dan bisa menjadi gangguan kesehatan yang berpotensi menjadi fatal. Beberapa penyakit yang umum ditemukan pada kucing adalah rabies, alergi, penyakit gigi, diabetes mellitus, alergi makanan, penyakit ginjal, penyakit saluran kemih, penyakit hati, panleukopenia kucing, Feline Leukemia Virus (FeLV), Feline Immunodeficiency Virus (FIV) dan Feline Infectious Peritonitis (FIP).

Penyakit umum pada kucing
Rabies:
Rabies adalah infeksi virus yang ditularkan melalui gigitan hewan yang terinfeksi. Infeksi ini langsung mempengaruhi sistem saraf pusat. Kucing yang terinfeksi akan merasa demam dan berperilaku tak menentu. Beberapa gejala utama dari rabies kucing adalah berlebihan air liur, menggigit benda, pupil melebar, perubahan abnormal pada nafsu makan kucing, respon berlebihan terhadap setiap stimulus dan agresif,bererilaku kekerasan.
Pada tahap terakhir, kucing dapat mengalami kelumpuhan dan gagal pernafasan, yang dapat mengakibatkan kematian.

Ispa:
Jenis infeksi dapat berakibat fatal pada kucing. Beberapa gejala dari infeksi saluran pernapasan atas pada kucing ini adalah hidung meler , demam, mata memerah, bersin dan nafsu makan menurun.

Feline Panleukopenia (FeP):
Hal ini juga dikenal sebagai distemper kucing. Pada penyakit ini, jumlah sel darah putih kucing menurun secara drastis. Kondisi ini dapat mempengaruhi imunitas kucing. Akibatnya, kucing menjadi lebih rentan terhadap infeksi. Gejalanya adalah kehilangan nafsu makan, diare dan muntah. Ini adalah penyakit dari virus yang sangat menular, yang ditularkan melalui kontak manusia, kontak dengan kucing yang terinfeksi, kaki, rambut dan mangkuk makanan.

Feline Immunodeficiency Virus (FIV):
FIV ditularkan melalui gigitan kucing yang terinfeksi. Beberapa gejala umum FIV adalah infeksi mulut, diare persisten, kehilangan nafsu makan, gangguan pernapasan dan infeksi kronis dan non-respon.

Feline Infectious Peritonitis (FIP):
Dalam banyak kasus, FIP adalah fatal bagi kucing. Virus ini ada dalam dua bentuk seperti bentuk basah (melibatkan cairan perut) dan kering (tidak melibatkan cairan perut). Kedua bentuk FIP dapat menimbulkan gejala seperti lesu, demam, muntah diare, dan kehilangan nafsu makan.

Feline Chlamydia(FeC):
Ini adalah jenis bakteri  yang mempengaruhi kesehatan kucing.Bakteri Ini menginfeksi mata kucing dan menyebabkan konjungtivitis. Gejala umum Chlamydia kucing adalah batuk, bersin, anoreksia, berlari hidung, radang paru-paru, masalah pernafasan, demam dan mata berair.

Feline Leukemia Virus (FeLV):
Hal ini mempengaruhi sistem kekebalan tubuh kucing dan dapat menimbulkan berbagai bentuk kanker dan penyakit terkait lainnya.  Penyebab lain yang mungkin untuk penularan penyakit ini bisa dari berbagi makanan, mangkuk air dan menghubungi urin, feses dan air liur dari kucing yang terinfeksi dan dari ibu ke anak kucing dalam kandungan.

Parasit:Kucing yang terinfeksi oleh berbagai jenis parasit.
Parasit eksternal seperti kutu, tungau telinga ditemukan pada kulit atau bulu dan di telinga. Parasit ini dapat menyebabkan gatal. Beberapa parasit usus yang umum ditemukan pada kucing adalah cacing tambang, kurap dan cacing pita.
Koksidia, hidup dalam sel-sel lapisan usus kucing, dapat menyebabkan diare, dehidrasi dan bahkan kematian, jika tidak ditangani.


Lower Urinary Tract Disease (LUTD):
 LUTD adalah sekelompok penyakit yang berhubungan dengan sistem saluran kencing dari kucing. Hal ini dapat menyebabkan nyeri, perdarahan dan frekuensi buang air kecil meningkat. Beberapa gejala umum dari LUTD adalah sering buang air kecil, darah dalam urin dan ketidakmampuan untuk buang air kecil. Gejala yang terkait lain nafsu makan menurun, dehidrasi, muntah, depresi dan bahkan kematian.

Diabetes:
Banyak kucing menderita diabetes, yang merupakan gangguan endoktrin. Gangguan ini lebih sering terjadi pada kucing obesitas. Gejala diabetes kucing adalah nafsu rakus, peningkatan yang signifikan dalam asupan air dan penurunan berat badan meskipun asupan makanan meningkat.

Penyakit Kulit:
gangguan Kulit pada kucing dibagi dalam empat kategori seperti, penyakit kulit infeksi, penyakit kulit keturunan dan perkembangan dan kulit manifestasi dari penyakit internal. Beberapa penyakit kulit kucing yang paling umum adalah cheyletiellosis dan jerawat.
Alopecia disebabkan oleh penyakit umum, gangguan endokrin dan infeksi lokal. Penyakit ini menyebabkan hilangnya rambut,botak dan kulit memerah atau meradang. Cheyletiellosis disebabkan tungau kulit. Ini adalah penyakit yang sangat menular yang menyebabkan gatal konstan. Hal ini dapat menyebabkan scaling dan pengelupasan kulit.

Pencegahan
Anda dapat melindungi kucing anda dari berbagai penyakit. Kebanyakan infeksi pada kucing seperti rabies, FIV, dan URI FIP dapat dicegah dengan vaksinasi. Untuk mencegah infeksi kulit dan parasit, Anda harus menjaga kulit kucing Anda bersih. Hindari berbagi mangkuk makanan kucing anda dengan kucing lain. Jika Anda melihat gejala dari setiap jenis infeksi pada kucing Anda, maka segera konsultasikan dengan dokter hewan. Infeksi ini dapat diobati dengan antibiotik yang diresepkan.
Dalam sebagian besar infeksi, kucing akan kehilangan nafsu makan. Namun, Anda harus membuat kucing Anda makan dan minum dalam jumlah yang cukup, sehingga pengobatan akan bekerja lebih efektif.

Sekarang dengan informasi ini, Anda dapat dengan mudah mengatur masalah kesehatan untuk kucing Anda. Cobalah untuk melindungi kucing anda dari penyakit ini sebaik mungkin. Merawat kesehatan mereka, sehingga akan tetap sehat dan lucu.
loading...
loading...