5 Kecelakaan Kereta Maut Paling Tragis Di Dunia

5 Kecelakaan Kereta Maut Paling Tragis Di Dunia



5 Kecelakaan Kereta Maut Paling Tragis Di Dunia - Kejadian duka serta tragis yang terjadi antara sebuah kereta dengan sebuah truk masih menyisakan kepedihan yang sangat dalam bagi siapapun. Dan secara mengalir hal ini juga mengarah kepada kecelakaan kereta maut yang juga pernah terjadi sebelumnya. Dan bahkan, 5 kecelakaan kereta ini dianggap kecelakaan pada kereta yang paling tragis dan menakutkan yang pernah terjadi.

Seperti yang dilansir toptenz.net, sudah banyak sekali kecelakaan yang terjadi akibat kelalaian manusia bahkan bencana alam. Dan sudah pasti kejadian memilukan ini pun membuat siapapun yang mendengarnya merasa miris. Semoga dengan kisah-kisah kecelakaan kereta maut yang pernah terjadi ini dapat menjadi pembelajaran agar lebih berhati-hati lagi dan mengurangi jumlah kecelakaan kereta api.


Kecelakaan Rusia


Kecelakaan Kereta Maut


Kecelakaan kereta maut ( kereta api ) pada 4 Juni 1989 lalu adalah kecelakaan paling mematikan dalam sejarah Rusia. Hal ini diakibatkan oleh kebocoran di pipa LPG yang menyebabkan sejumlah besar gas berada pada sebuah selokan antara kota Asha dan Ufa.

Nah, ketika itu kebetulan dua kereta api yang membawa lebih dari 1.200 penumpang berpapasan. Dan benar, kereta yang terdapat banyak anak-anak itupun menjadi korban akibat gas bocor tersebut. Kedatangan keduanya memicu ledakan yang sangat besar hingga bahkan dapat dilihat dari jarak dengan kejauhan 95 mil. Akibatnya sekitar 575 lebih orang meninggal akibat kejadian naas tersebut.

Kecelakaan India di Musim Hujan


Kecelakaan Kereta Maut

Musim hujan dan juga sapi yang membuat kejadian naas ini terjadi di India pada tahun 1981. Yah, sebuah kereta api yang membawa sekitar 1000 penumpang terjun ke sungai Baghmati. Kondisi yang terjadi pada 6 Juni itu memang sangat mengkhawatirkan mengingat hujan yang sangat deras disertai dengan angin kencang.

Dan, saat di atas jembatan, sang masinis terkejut dengan adanya sapi yang melintasi rel. Ia pun lantas berusaha untuk mengerem agar menghindari sapi yang berada di depannya. Namun naas, saat mencoba untuk mengerem itulah yang menyebabkan kereta tak kuasa menahan dan tergelincir ke dalam sungai. Akibat kecelakaan Kereta maut itulah, 800 nyawa tak tertolong, dan 300 di antaranya tak ditemukan tubuhnya.

Kebakaran Kereta Mesir


Kecelakaan Kereta Maut

Pada pukul 2 pagi tanggal 20 Februari 2002, tabung gas meledak di gerbong kelima kereta di Mesir. Dan benar saja., api dengan cepat menyebar ke gerbong lain yang ada di sekitarnya. Pada akhirnya, tujuh gerbong telah terbakar menjadi abu, dan hampir 400 orang kehilangan nyawa mereka.

Namun pihak kepolisian sempat merasa sangat kesusahan akibat beberapa mayat yang tak bisa diidentifikasi. Yah, mayat-mayat tersebut sudah terbakar dan menjadi abu. Walau dikatakan sekitar 400 orang meninggal, beberapa orang menganggap kecelakaan kereta maut ini telah merenggut setidaknya 1000 nyawa manusia.

Tentara Perancis Meninggal Saat Natal


Kecelakaan Kereta Maut

Pada tanggal 12 Desember 1917, hampir 1.000 tentara Perancis kembali ke rumah untuk musim Natal. Karena kekurangan dalam fasilitas peralatan dan lokomotif, mereka dibawa dalam dua kereta yang digabungkan dan ditarik oleh hanya satu mesin. Dan dari sembilan belas gerbong kereta, hanya tiga yang memiliki rem udara otomatis, dan sisanya merupakan rem tangan manual.

Dan, saat menuruni lembah Perancis inilah, sang masinis mulai mengerem kereta yang terlalu banyak penumpangnya. Dan benar saja, akibat banyaknya penumpang, kereta tak bisa mengurangi kecepatan dan justru mengakibatkan kebakaran dan juga tergelincir. Akibat kecelakaan kereta maut ini, hanya 400 dari 1000 mayat yang meninggal berhasil diidentifikasi. Sisanya sudah menjadi abu dan tak berbentuk.

Tragedi Tsunami 26 Desember


Kecelakaan Kereta Maut

Pada tanggal 26 Desember 2004, gempa dasar laut sebelah barat laut dari Sumatera menghasilkan tsunami raksasa yang menewaskan sekitar 280.000 orang. Dan tsunami itupun telah menewaskan lebih dari 1.500 penumpang kereta yang berjarak 217 meter dari pantai ketika gelombang pertama. Dan yah, kereta tersebut merupakan kereta dari Sri Lanka yang sedang melakukan perjalanan.

Pada mulanya, gelombang pertama membuat para penumpang merasa aman dan selamat karena berada di dalam kereta. Namun sayang, gelombang yang lebih tinggi menyerang dan membuat kereta tersebut terjatuh dan tergiling bersama ombak menuju laut. Akibatnya, banyak tubuh penumpang yang hilang akibat dibawa arus oleh gelombang besar dan tak ditemukan.